Perbedaan Hacker Dengan Cracker

√ Perbedaan Antara Hacker Dan Cracker Yang Perlu Kita Tahu

Posted on Dibaca : 22 x

Kemampuan seseorang dalam hal apapun tidak semata-mata datang dengan sendirinya. Hal itu akan sulit untuk dilakukan jika tidak ada kemauan dan kerja keras. Salah satu bentuk kemampuan yang sangat di hormati keberadaannya adalah kemampuan mengolah data dan informasi menjadi hal lain.

Dimasa yang serba teknologi ini, sering terdengar dengan para pelaku yang memasuki dan menerobos paksa untuk masuk dalam sistem yang bersifat pribadi. Para penyebar berita sering menyebutnya dengan istilah hacker.

Siapa sebenarnya hacker itu? dan apakah hanya perorangan atau kelompok besar? Lalu bagaimana dengan sebutan lain seperti cracker. Bukankah cracker juga termasuk pelaku dalam penerobosan informasi pribadi? Mari kita telusuri lebih lanjut.

Pengertian Antara Hacker Dan Juga Cracker

  • Hacker menurut arti dari bahasanya berarti seseorang yang dapat memotong, menambah, atau mengubah jalannya suatu program komputer. Menurut istilah lain, hacker dapat dikatakan sebagai seseorang yang memiliki kemampuan untuk menerobos sistem komputer atau jaringan komputer dengan mempelajarinya, menganalisis, serta merubah struktur dari program itu sendiri. Kemampuan inilah yang sering disebut ilegal karena tidak memiliki hak untuk ikut campur dalam hal pribadi seperti keamanan perusahaan ataupun pada jaringan komputernya. Motif dari para hacker dalam menjalankan aksinya sangatlah beragam. Seperti menguji kemampuan dan pengetahuan diri, atau bahkan hanya sedang iseng-iseng saja. Namun perlu digaris bawahi bahwa hacker bukanlah seseorang yang mengambil data orang-orang. Tetapi mereka hanya mencari kelemahan dalam sebuah sistem atau jaringan dan bahkan terkadang memperbaiki kelemahan pada jaringan yang ditemukan tersebut.
  • Cracker menurut bahasa berarti “retakan” atau seseorang yang membuat suatu retakan. Dalam dunia komputer, cracker sering disebut sebagai seseorang yang memiliki kemampuan untuk mencari kelemahan dari sebuah jaringan komputer dan memanfaatkannya untuk kepentingan pribadi tanpa memperhatikan akibat dari perbuatannya. Mereka sering melakukan pengambilan, penghapusan, atau merubah data pribadi dari sistem yang di retas.

Pertanyaannya adalah bagaimana mereka mendapatkan informasi mengenai cara memdeteksi kelemahan pada jaringan? Seperti halnya para pembuat game, tidak ada satu sekolah/kampus-pun yang mengajarkan untuk membuat game dan melakukan perbuatan menerobos sistem pada komputer. Mereka justru mencari dan belajar secara otodidak.

Situs yang sering digunakan sebagai pencarian informasi bukan lagi surving google. Namun, mereka sudah menggunakan situs deep web atau dark web dimana 98% informasi yang ada di internet berada di dalam situs tersebut. Yap, 98% informasi berada pada deep web. Kebayang kali ya seberapa banyaknya yang padahal kita sudah menganggap google sudah memiliki banyak informasi 😀

Tingkatan Pada Seoarang Hacker

Tingkatan pada hacker ini sering menjadi perbincangan lantaran mereka merasa ingin selalu menjadi yang terbaik meskipun kemampuannya masih jauh dibawah rata-rata.

  • Lammer/Wanna Be Hacker : Salah satu ciri-ciri orang yang memiliki kemauan dan keahlian menjadi ahli dalam dunia hacking. Mereka adalah tingkatan pertama dalam hirarki dan masih dalam proses belajar.
  • Script Kiddie : Script kiddie memiliki kemampuan dalam menakuti pengguna internet dengan trojan mereka. hacker jenis ini cenderung tidak memiliki keahlian dalam dunia hacking secara sungguh-sungguh. Bahkan terkadang mereka hanya mengandalkan hacker lain untuk mengerjakan sesuatu yang tidak bisa ia lakukan.
  • Developed Kiddie : Mereka yang masih dalam hirarki ini adalah mereka yang masih mencari informasi berupa metode atau cara hacking. Serta mulai berhasil dalam analisinya tersebut. Namun, mereka masih belum benar-benar tau kelemahan sistem komputer.
  • Semi Ellite : Golongan ini sudah memiliki kemampuan dalam hal hacking yang luas dan sudah memiliki kemampuan dalam mencari kelemahan sistem komputer serta dapat memodifikasi program.
  • Elite : Keahlian yang sudah tidak diragukan lagi. Biasanya golongan ini memiliki dasar dari pemrograman atau coding. Seperti hal nya para hacker, golongan ini benar-benar memiliki kemampuan menganalisis tanpa merusaknya dari kelemahan jaringan itu sendiri.

Sedikit tambahan bahwa perbedaan hacker dan cracker yang paling terlihat yaitu dari pemanfaatan keahlian mereka masing-masing. Hacker memang melakukan aktivitas ilegal seperti menerobos jaringan komputer. Namun mereka melakukan hal tersebut sekaligus berusaha memperbaiki sistem yang lemah. Jika kita perhatikan, para hacker sangat dibutuhkan dalam urusan situs pemerintahan dan keamanan sistem.

Maka tidak salah banyak dari mereka masuk dalam pemerintahan dan menjalankan keamanan bersama. Sedangkan untuk Cracker sendiri, mereka memang memiliki keahlian yang tidak jauh berbeda dari hacker. Namun, mereka lebih memanfaatkannya untuk kejahatan dunia maya.

Demikian ulasan singkat tentan definisi dan perbedan antara hacker dan cracker yang perlu kita pahami… semoga menambah wawasan kita ya. Kalau ada yang mau menambah atau koreksi silahkan gunakan form komentar dibawah 💡 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *